Saturday, November 15, 2014

Dinner di Steak Obonk (dibaca: Shit Obong)

Malam selasa ini rantai kelelahan kita masih berlangsung, karena wiken yang terlalu keren. Mulai dari perjalanan Jkt-bdg yang lama, sampai di hari minggu ikutan acara konvoi kemenangan persib di tengah kota pleus balik ke jakarta di hari senin pagi yg bikin tambah lemes. Alhasil yah gini deh have no energy buat beli bahan makanan ke pasar :S

Sepulang kantor  tenggo (teng langsung go) jemput azx sama ast. Walaupun balik tepat waktu tetep ajah macet jalanan depan kantor bikin telat jemput. Mau protes tapi yah gimana saya juga bawa kendaraan yang merupakan dari sumber kemacetan itu sendiri, yasudahlah zaman sekarang mah istilahnya KJDA-in ajah (kita jalanin dulu ajah)..... Au ah.

Setelah kita berkumpul dalam satu kendaraan, obrolan kita ga jauh dari makan malem. Karena di rumah ga ada bahan makanan, dan kalo mau masak juga effort-nya bakalan gede banget. Gimana ga gede effort-nya? karena harus belanja dulu terus baru deh dimasak. Dengan energi badan setara batere AAA 2biji, akhirna kita putusin makan di luar ajah. Karena crot di luar itu mainstream, jadi kita putusin yang di luar cukup makan ajah. Makan di mana yah? 

Berhubung selama hamil Ast paling anti banget makan daging, tanpa pikir panjang dia langsung pengen makan steak. Ke arah jalan pulang itu ada 2 tempat makan steak, Steak Obonk atau Steak Qloan. Untuk kemudahan parkir, kita putuskan makan di steak obonk. Kebetulan Steak Obonk ini ada sebelah kiri jalur kita pulang, ga usah ribet ribet ina inu cari puteran.

Sesampainya di Obonk, hepi bener bener muncul di wajah kita berdua padahal baru nyampe parkiran..... Oh senangnya makan malam tanpa harus masak dulu dan tinggal hap hap hap masukin ke mulut. Dari tampilan luar hingga akan masuk ke tempat makannya hampir sama dengan warung steak tata letaknya, namun warna yg mendominasi lebih gelap dari warung steak. Pertama masuk saya bertanya ke tempat kasir di area pintu masuk :
(SO=Shit Obong)

JG : "kalo area non smoker di mana, bang?"
SO: "ga ada, semua tempat boleh ngerokok" (dengan wajah ketus dan ga ramah)

Shit meeen, baru masuk ajah enggak ramah. Waitress di sana berlogat jawa, mungkin sama kayak warung steak yg memang membawa pegawainya dari jawa tengah. Setau sayah sih orang orang jawa itu pada ramah. Ini pengalaman sayah sendiri yah selaku orang yg pernah keliling beberapa daerah di indonesia. Tapi ini kok ga ramah ? Don't know ah. 

Beberapa saat melihat sekeliling, kami pun duduk di dekat ujung ruangan sebelah kanan jika view-nya dari pintu masuk. Sengaja tidak mengambil paling ujung, takut disangkanya lagi nyulik anak bayi yang girang dan sembunyi sambil menyamar makan steak.

Beberapa saat kita duduk mas-masnya datang menghampiri kita bawain menu dan juga peralatan makan (garpu dan pisau). Et dah, pede banget kita mau makan steak, gimana kalo kita pesennya jus doang? :p. 


Karena lapernya, kita masing-masing pesen steak, milkshake strawberry, lemon tea, dan juga chicken wings biar ngepasin kenyangnya perut. Kita makan gantian berhubung si bayi girang ini kalemnya minta ampun :S. Steak yang dipilih steak beneran yah, bukan steak yang 3/4-nya itu tepung. Bukaaaaan, kita mau makan enaaaaaak! 

Aha!! Pesanan datang!! Huuraaay!! Ga sabar pengen cepet makan karena lapar. Laparnya kayak abis nangis diputusin pacar yang energinya abis terkuras mengenang masa masa bersama...lhaa....
Tapi tenang, yang datang baru minumannya doang. Minumannya lumayan enak dan kental, bukan minuman yang lebih banyak es batunya dibandingkan minumannya itu sendiri. Ketika datang minuman, ada kucing yang masuk ke area tempat makan. Saya buru buru meng-hush-hush-kan itu kucing. Saya sih suka kucing, tapi ast ketakutan sama kucing. Dulunya punya pengalaman yang bikin dia trauma sama kucing.
   Tempat makan yang remang-remang

Tak lama, datang juga makanan kita, ahiw!! Steak sudah di depan mata dan siap untuk dikonsumsi. Walopun kita laper banget, tapi tetep yg makan harus gantian karena harus megangin si bayi girang ini. Komentar dari ast sih.. So so... Nothing special except the sauce. Untuk steak-nya lebih enak buatan kita sendiri yang tiap idul adha dapet jatah daging. Pas saya coba juga seperti itu, dagingnya terlalu mateng. Emang sih ga ditanya well done atau rare. Tapi yah... Masa steak-nya bener bener kering. Rasa dagingnya bener bener ilang. Tak lama saat ast megangin si bayi girang dan saya makan..... Di tengah-tengah saya lagi makan.... ANJIIIIIS!!!!!  Seketika aku loncat dan kaki saya naik ke kursi. Masa yah, ada tikus gede ngelewat kurang dari 10cm di sebelah kaki kanan sayah. Ast pun kaget dan dia udah otomatis kakinya ga napak ke lantai. Kakinya udah baik ke palang meja. Kemudian si tikus gede itu masuk ke lubang pembuangan air di bawah meja makan kedua di ujung ruangan. Sambil kaki ga turun ke lantai, saya cepat cepat habiskan makan. Saya sendiri bener-bener takut sama tikus. Takutnya tuh takut digigit dan saya berubah menjadi manusia mutant yang punya kemampuan masuk selokan... Iiiih!! Jijik!! 
   Meja depan 'fresh meat' di bawahnya ada lubang pembuangan. Tempat aksesnya si tikus keluar masuk. Apakah yang dimaksud fresh meat itu adalah daging tikus?

Pokoknya itu minuman dan makanan saya bener bener abisin tanpa dinikmatin. Masa sih tikus segede gitu bisa masuk ke area tempat makan, kalo pertama kali tadi kucing masuk sih masih lah saya ngerti. Tapi ini tikus got!! artinya ini si obonk emang jorok banget.
        Cepet cepet abisin makan sama minum

Selesai makan kita lsg ke kasir untuk bayar makanan, sebenernya masih ada pesenan kita yang belum kekuar. Chicken wings, ah.. Pedulilah!! Abis ngeliat tikus itu saya langsung pengen cepet pulang. Dan total pembayaran kita dikurangi chicken wings yang ga keluar keluar.

Jadi si shit obonk ini:
1. Tempat kotor dan jorok pastinya
2. Lampu remang-remang, bro... 
3. Pelayanan lambat
4. Makanannya ga rekomendid, minumannya tapi enak

Setelah pembayaran di kasir selesai, saya bilang tadi ada tikus besar lewat ke meja tempat kita makan. Dengan super cool dan logat jawa-nya si mas menjawab "ga apa apa, mas, sudah biasa kok. Ini loh jalur yang biasa di lewatin"
Sambil nunjukin jalur si tikus kalo lewat.

TAEK!!!


No comments:

Post a Comment