Sunday, November 9, 2014

Anak Yang Suka Melanggar Aturan

Banyak orang bilang kalo peraturan itu ada untuk dilanggar. Hal ini tidak berlaku bagi saya yang sangat sangat mengikuti peraturan. Peraturan yang dibuat oleh pemerintah atau aturan rumah dibuat agar semuanya nyaman dan teratur pastinya.
Walaupun tidak 100% saya bisa mengikuti aturan, tapi saya selalu berusaha semaksimal mungkin ikutin aturan. Aturan lalu lintas sampe aturan pacar aku ikutin :S 

Di rumah Ast (bandung) ada juga tuh aturannya, mau ga mau tetep harus ikutin aturan kalo lagi tinggal di sana. Aturan dibuat kan agar yang tinggal di rumah jadi nyaman. Nah anak kita yg kalem dan pembawaannya tenang ini malahan sering pisan melanggar aturan.

Di sini ga boleh ngomong kenceng-kenceng. Sebelum rumah ini dibikin oleh para tukang bangunan, si ayah pake jasa arsitek untuk membuat rumah sesuai konsep dan kebutuhan keluarga. Mulai dari jumlah kamar yang bisa meng-cover 3 anaknya, ventilasi, cahaya matahari yang harus masuk ke setiap ruangan hingga bagaimana caranya dari setiap ruangan di rumah orang mudah memanggil tanpa kesulitan. Nah desain yg terakhir itulah yg menjadikan aturan tidak boleh teriak teriak di rumah, sebenernya aturan yang tidak diatur tapi yah, semua ngerti. Karena pasti akan terdengar di setiap ruangan kalo ada ribut ribut sedikit. Dan....... Dududududuududu .... Anak si kalem ini sejak lahir sampe sekarang kerjaannya adalah teriak teriak kalo malem. Hasilnya semua orang di rumah pada susah tidur karena suara teriakan akan terdistribusi ke semua ruangan di rumah dan sering banget ibu mertua nyamperin ke kamar kita nanyain kenapa itu anak kita yang kalem dan jenaka teriak teriak. Jadi nangis yang sambil teriak.... Pokoknya mah Kalem lah itu anak aku, bukan deng kalo teriak teriak mah anaknya Ast :p.. Iyah kalem ah.... Aamiin

Ibu mertua termasuk orang tua yang disiplin, dari jam nyuci baju sampe masak nasi semuanya diatur oleh beliau. Jika beliau lagi berhalangan masak atau bebersih rumah maka  akan ada yang jadi perwakilan dari DPR (Dewan Perwakilan Rumah) untuk menggantikannya. Selain disiplin waktu, ibu mertua juga mendisiplinkan anak-anaknya agar semua melakukan kegiatan disesuaikan tempatnya. Misalnya makan ya harus di meja makan. Namun kali ini berbeda, beberapa kali ibu mertua sendiri makan di depan TV. Saya pun yang sempat makan di depan TV ga dimarahin.... Kenapa eh kenapa? Karena sambil makan diharuskan menunggu anak kita yang kalem dan caem. Kalo si kalem sedang tidur sering banget dia ga tenang tidurnya, jadi kudu dipukpuk. Kalo telat dikit ajah pukpuk-nya dipastikan itu dia bangun. Yang hasilnya kita bingung lagi deh harus eyong eyong itu si kalem yang beratnya tembus 8 kilo di usia yg ke 5 bulan ini.


    Makan sambil jadi satpam pukpuk


Well, si kalem memang suka melanggar aturan dan ga dimarahin neneknya. Padahal tereak tereak dan suka makan (ASI) di depan TV. Congrat bro kalem yang rebel


No comments:

Post a Comment