Wednesday, July 30, 2014

Si Amad

Saya itu anak kedua dari 4 bersaudara, formasi bersaudara yang menarik menurut saya, yaitu:
1. Perempuan
2. Laki-laki
3. Perempuan
4. Laki-laki

jadinya orang tua saya sudah puas  dengan anak anaknya baik dari quantity maupun jenis kelamin. 
Dari keempat anaknya si mamah, yg paling nyeleneh itu adik saya paling bungsu yang  namanya si amad. Dengan nama seorang nabi kayakna jadi beban buat dia menjalani kehidupan sehari-hari (xixixi). Tapi kenyataannya adik saya itu menjalani hidupnya dengan woles woles sajah.
Si Amad ini pelitnya minta ampun, tapi strategi untuk minta makanan atau jajan diakui sangat jago. ketika SD dia punya tabungan ampe ratusan ribu, modusnya uang jajan ditabung, tapi buat jajan minta lagi *tepok jidat banteng*. 
Yang bikin ngakak sama kelakuannya itu pas zaman zaman SD, entah berapa orang tua yg datang ke rumah yang laporan kalo anak perempuannya digangguin di sekolah. Juga beberapa kali laporan datang langsung dari gurunya. Si Mamah sama si Papah senyum senyum ajah kalo ada yg laporan, bukannya ga dimarahin tapi yah gitu deh anak satu itu (xixixi).
Masuk SMP dia mulai nyari jatidiri, mulai dengerin lagu lagu yg menurut dia keren banget. jatuh cintalah dia sama lagu lagu punk. Sampe dia bercerita tentang band-band punk di rumah. Salah satu yg saya ingat namanya Marjinal, band yg berasal dari Jakarta. Orang tua di rumah ga ngelarang dia suka lagu lagu punk, bahkan beberapa kali dia datang gelarannya festival band punk, salah satunya di daerah brigif cimahi. Saat itu dia minta uang ke si mamah buat ongkos   nonton festival band punk, walopun mamah ngasih uang tapi si Amad dapet bully-an dari anggota keluarga. Bully-annya bahwasanya anak punk rock itu anti kemapanan dan pastinya jalan kaki ke tempat festival bukannya naek angkot :D.
Suatu ketika dia pengen jajan, sama si teteh di rumah disuruh ngamen di pertigaan gegerkalong-setiabudi. Untuk modalnya ukulele mau dibeliin si teteh terus dia jawab "Naon ari teteh? abi mah era ari kudu ngamen mah" (Apa sih, teteh? aku tuh malu kalo harus ngamen). Ya akhirnya gitu deh di-bully lagi, masa anak punk malu malu gituh ngamen *ngakak seisi rumah*.
Hari itu si Amad sibuk bulak balik nemuin si mamah di rumah, sayah ga tau tuh ada   urusan apa. Datang dari rumah bagian belakang masuk ke kamar depan si mamah bawa kaleng bulet bekas kue monde yg isinya peralatan menjahit.
............
Ternyata si anak punk nyuruh si mamah ngejaitin patch punk  di celana jins. Ya Tuhan kenapa adik saya begitu alay, ini mungkin anak punk yang disayang mamah -_-".
Di akhir bulan, dia kurang puasa\ dengan celana jins dengan patch punk yg dijaitin si mamah. Tak lama kembali ke rumah dia bawa jaket punk hasil beli ke temennya. OKEH!! ini anak punk yg manja sama mamah dan beli baju punk bukannya DIY (do it yourself). hahaha

      ini jaket punk rock hasil beli


... dia malu kalo kita ingetin masa masa SMP dia yg menggilai punk rock. sekarang dia SMA, dan sukanya the beatles... jauh sebelum beatles dia sukanya SKA. Mencari jatidiri memang perlu jadi alay dulu

No comments:

Post a Comment