Thursday, September 13, 2012

Gang Kecil Masa Kecil

Tinggal di gang daerah gegerkalong ga bikin daerahnya jadi pada alim-alim kayak Aa Gym, di gang tempat saya tinggal tempat anak-anak nakal sama baik-baik berkumpul. Anak-anak seumuran saya ketika SMP lumayan banyak, jadi kalo maen kaleci (kelereng), langlayangan (Layangan), sampe maen boy-boyan pasti rame. Pokoknya kalo maen minimal ada pecah kaca jendela atau engga nangis karena maen kelereng kalah banyak.


Di gang orang-orang berasal dari banyak daerah, posisi tempat saya tinggal cukup strategis untuk kemana-mana. Ada si Yayan orang kampung yang kepalanya bedegul, ada sandi yang disukain cewe-cewe dari RT04 sampe cewe-cewe RW lain pada gandrung sama dia. Ah tau lah si Sandi mah pake pelet yang dia beli dari alun-alun. Konon dia beli 1000 rupiah. Peletnya juga dia simpen di Tas atau ga di ikat pinggangnya. Ada Ujang Ukis, anaknya Pak RT yang doyannya nyanyi sama melihara merpati banyak, ampe tai burungnya kadang-kadang pada menclok di Kepala atau pundak orang yang lewat rumahnya. Karena kandang merpatinya tepat di atas gang tempat orang melintas.


Si Sandi ini anaknya bandel, jago berantem. Kalo dari kulit sih dia paling item dari temen-temen yang lain. Mungkin itemnya kulit dia menggambarkan kalo dia tuh keras. Malam minggu adalah malem pada ngumpul di Komplek, Komplek ini adalah perumahan angkatan darat yang kalo malem-malem suka gelap sama sepi. Biasanya tempat ketemuan sama gebetan atau pada ngumpul temen-temen sejawat. Pas malem itu ada 4 orang yang berkumpul ada Sandi, Yayan, Budi, sama Asep, mereka pada mau open bottle pake Topi miring sama Intisari. Aku dijemput nih ke rumah, pertama ga tau mau ngapain mereka. Pas udah kumpul di Komplek mulailah mereka minum, minum ampe mabok. Maklumlah anak-anak SMP maboknya kampungan gituh. Saya sendiri ga minum (#Sikap), saya harus handle 4 orang mabuk dan anter mereka ke rumah masing-masing seperti biasa. Sandi yang ngomong ngelantur, Yayan matanya merah diem aja nahan mau muntah, si Asep udah mulai jalan-jalan ninggalin, dan si Budi pulang duluan karena ada bapaknya di rumahnya. 2 orang pada diem ga ke mana-mana, dan tugas mulai jalan , saya harus ngejar si Asep yang jalan kesana kemari, si Asep udah balik ke tempat kumpul sekarang si Sandi yang pergi entah ke mana, dan si Yayan masih diem mau muntah. Ah bangke si sandi ternyata lagi nendangin pintu rumah orang di Gang, ga lama keluar yang punya rumah. Terus bilang ajah kalo tadi temen saya jatuh terus nabrak pintu. Pas balik ke tempat kumpul si Yayan masih nunggu muntah hahahahaha…. akhirnya semua saya anter ke rumah masing-masing.


Kalo shalat biasanya ke Mesjid Al-Hidayah, kalo yang adzan biasanya Pak Karso. Pak Karso galak banget, kalo misalnya ada yang ribut di mesjid suka dipukul sama lidi. Pas bulan puasa di rumah ga ada kegiatan, si Ujang Ukis ngajakin maen ke Mesjid, maen skitar jam 2an. Enak di mesjid mah dingin jadi puasanya lebih ga berat. Diem-diem kita berdua  maen ke deket tempat adzan, liat jam 10 menit lagi mau adzan ashar. Dengan sigap saya nyalain sound system, Ujang Ukis tuh suaranya bagus banget. Merdu kalo bernyanyi atau membaca al-quran. Niat saya nyalain sound system biar pas Pak  Karso datang bisa langsung adzan. Saya nunggu Pak Karso di pintu depan masjid, tiba-tiba suara “DUG DUG” yang mukul mukul mic, kemudian suara “Bismillah”, dan si Ujang Ukis Adzan  waktunya “ALLAHUAKBAR ALLAAAAAHHUSOOOOOMAAAD” ………………….. *HENING* matiin sound system balik kerumah.

No comments:

Post a Comment